uptime-dan-downtime

Pengertian Uptime dan Downtime Pada Hosting

Sharing is caring!

Jika Anda sedang menjalankan atau berencana menyiapkan situs yang sangat penting seperti situs eCommerce, salah satu masalah utama yang perlu Anda pertimbangkan selain keamanan saat mencari web host adalah uptime (atau downtime). Anda mungkin pernah mendengar tentang keduanya. Jika belum, silakan baca artikel Pengertian Uptime dan Downtime Pada Hosting untuk membantu Anda.

Apa Itu Downtime?

Downtime adalah istilah subjektif tetapi pada definisi yang paling dasar yang merupakan kebalikan dari uptime. Selama masa-masa awal internet, downtime biasanya berarti situs tidak dapat memberikan akses kepada pengguna. Saat ini, downtime lebih kompleks dari sekedar itu.

Sebagian besar menganggap situs down saat pengguna tidak dapat menyelesaikan tugas yang ingin mereka lakukan, misalnya situs web eCommerce down jika pengguna tidak dapat melakukan pembayaran dari keranjang belanja mereka. Jenis downtime ini memberatkan bagi sebagian besar pengguna.

Apa Penyebab Downtime?

Banyak hal yang dapat menyebabkan downtime. Sebagian besar berada dalam kendali penyedia Anda, seperti maintenance. Berikut beberapa alasan situs Anda mogok karena downtime:

Kesalahan Manusia (Human Error)

Alasan umum untuk downtime adalah karena kesalahan yang dilakukan oleh seseorang atau seluruh tim. Perubahan kode tunggal dapat mempengaruhi komponen lain. Beberapa di antaranya tidak akan muncul selama uji regresi. Di lain waktu, sistem menjadi offline meski seharusnya tidak terjadi. Mungkin entri DNS memiliki pembaruan yang salah. Hal tersebut adalah beberapa contoh umum saja.

Kegagalan Peralatan (Equipment Failure)

Tidak peduli seberapa canggih suatu peralatan, suatu saat akan usang dan rusak setelah digunakan dalam jangka waktu yang lama. Terkadang, peralatan baru namun rusak bisa gagal tanpa peringatan apapun. Sebagian besar penyedia melakukan perawatan yang tepat dan redundansi hardware untuk mengurangi terjadinya kejadian semacam itu.

Serangan Berbahaya (Malicious Attacks)

Banyak peretas menggunakan keahlian mereka untuk mengganggu bisnis kapanpun mereka bisa. Salah satu metode mereka yang paling umum adalah serangan Distributed Denial-of-Service (DDoS). Serangan ini mencoba untuk mengalahkan server web host Anda dengan permintaan berulang.

Ini datang secara bersamaan dari banyak lokasi berbeda dan akan membebani server target serta menurunkannya. Hal itu berarti permintaan yang sah tentunya diblokir dan tidak ada pengguna lain yang dapat mengakses situs.

Server Overload

Jika situs Anda di hosting di server bersamaan oleh host Anda, setiap kali ada lonjakan besar ke situs Anda, host Anda mungkin menangguhkan atau mengalihkan situs Anda untuk melindungi situs lain. Demikian pula, jika situs lain di server menghadapi traffic yang padat, hal itu juga dapat mempengaruhi ketersediaan situs Anda. Arus traffic web yang tidak terduga ini dapat merusak situs atau menonaktifkan sebagian besar fungsi situs Anda jika host tidak mampu menanganinya. 

Bagaimana Menghindari Downtime

Sebagian besar penyedia web host menggunakan redundansi untuk mencegah kerusakan situs karena downtime. Hal ini memastikan bahwa sistem backup ada saat pemadaman (an outage) terjadi. Mereka juga memiliki penyeimbang beban serta pusat data untuk membantu menjaga konsistensi kinerja.

Hal lain apa yang dapat Anda lakukan untuk memastikan uptime Anda?

Review Service Level Agreements dari Penyedia Anda

Sebelum memilih penyedia, Anda perlu tahu apa yang Anda dapatkan. Penting untuk mengetahui tentang tingkat dari guaranteed availability yang dapat Anda miliki untuk situs Anda. 

Anda mungkin tidak mendapatkan ketersediaan yang Anda butuhkan jika vendor Anda hanya dapat menawarkan 90% uptime SLA. Hal itu selalu lebih baik untuk menuntut uptime yang lebih tinggi. Setelah Anda mendaftar, pastikan penyedia Anda memenuhi tujuan tersebut secara konsisten.

Gunakan Highly-Scalable Hardware Architectures

Apakah Anda perlu proses yang cepat dan produktif saat online? Jika demikian, Anda perlu memiliki sarana yang diperlukan untuk menskalakan pemrosesan data Anda. Hardware harus memiliki load-balancing. Artinya, node alternatif dapat mulai menangani permintaan lain ketika node utama tidak tersedia apapun alasannya. Hal ini untuk memastikan bahwa sumber daya bisnis Anda dapat memenuhi permintaan pengguna.

Anda perlu mengingat bahwa downtime memiliki efek negatif bahkan ketika dijadwalkan karena hal itu masih mengganggu produktivitas Anda. Oleh karena itu, menyeimbangkan beban dan menskalakan backend Anda sangat bagus untuk menghindari downtime.

Mengadopsi Sistem yang Kuat dan Dinamis

Selalu lebih baik untuk memperhatikan skalabilitas saat mengoptimalkannya. Penting untuk menerapkan konsep solusi load-balancing dalam praktiknya. Hal tersebut berarti Anda perlu memastikan bahwa server dapat menggantikan tempat lain jika server sebelumnya membutuhkan maintenance.

Ini perlu dilakukan dengan cara yang tentunya bisa memastikan tidak adanya kehilangan informasi penting. Anda perlu mendapatkan sistem yang dapat membantu Anda untuk mempertahankan kecepatan yang konsisten dari alur kerja Anda meskipun satu komponen hilang.

Mengembangkan dan Meningkatkan Rencana Recovery atas Suatu Hal Buruk atau Bencana

Anda perlu mengembangkan rencana jika Anda tidak memiliki apa-apa. Ingat, cakupan bencana dalam konteks ini sangat luas dan luas pula jangkauannya. Tentunya ini melampaui konsep sekedar kondisi cuaca, seperti banjir atau gempa bumi.

Apa Itu Uptime?

Uptime adalah waktu rata-rata server tetap up dan run. Biasanya terdaftar sebagai persentase, seperti “99.9% uptime”. Uptime adalah ukuran yang luar biasa tentang seberapa baik perusahaan web hosting dalam menjaga server mereka agar tetap aktif dan berjalan. Jika layanan hosting memiliki persentase uptime yang tinggi, yang berarti server mereka tetap aktif dan berjalan, maka situs apapun yang Anda host dengan mereka harus tetap aktif dan berjalan juga. Dikarenakan halaman web tidak dapat membuat pelanggan down maka uptime sangat penting.

Uptime situs adalah waktu situs atau layanan web tersedia bagi pengguna selama periode tertentu. Diwakili sebagai rasio waktu yang tersedia dibagi dengan total waktu, penyedia menghitung rasio dalam kenaikan bulanan atau tahunan. Meskipun uptime 100% merupakan suatu tujuan utama namun industri menganggap 99,999% uptime sebagai high availability.

Setiap situs mengalami downtime yang direncanakan atau sebaliknya dan setiap penyedia situs ingin menjaga uptime setinggi mungkin. Memang demikianlah yang terjadi dengan sifat kompetitif internet. Mengetahui bahwa beberapa downtime diperkirakan terjadi, sebagian besar brand mencoba memenuhi tujuan uptime 99,999%. Anda mungkin melihat sasaran ini disebut sebagai “five-nines availability” atau “high availability.”

Kehandalan server jetorbit rata-rata 99% (uptime) bisa anda cek di uptime.jetorbit.com. Jetorbit menjaga semua server dengan tangan profesional sehingga website Anda terjamin keamanan dan kualitas jaringannya. Jetorbit menyediakan paket web hosting murah dan terbaik yang bisa diandalkan untuk berbagai macam kebutuhan Anda. UMKM, pengusaha, perusahaan. blogger maupun internet marketer sudah banyak yang merasakan hebatnya produk hosting dari Jetorbit.   

Sedangkan bagi Anda yang masih bingung bagaimana cara membuat website, tenang saja. Kami punya solusinya. Anda bisa langsung cek ke Jetorbit guna memenuhi kebutuhan pembuatan website Anda. Selain itu, kami juga menyediakan VPS dan bisa Anda cek di sini.

Bermanfaatkah Artikel Ini?

Klik bintang 5 untuk rating!

Rata rata rating 5 / 5. Jumlah rate 1

Yuk Rate 5 Artikel Ini!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Tutorial dan Informasi Teknologi - Jetorbit Blog
Pengertian Uptime dan Downtime Pada Hosting
Artikel
Pengertian Uptime dan Downtime Pada Hosting
Informasi mengenai teknologi dan panduan menggunakan hosting, website dan domain
Anda mungkin pernah mendengar tentang Uptime dan Downtime. Jika belum, silakan baca artikel Pengertian Uptime dan Downtime Pada Hosting
Silvia
Publisher Name
Jetorbit
Publisher Logo