Pengertian Subnetting dan Subnet Mask

Sharing is caring!

Subnetting atau subnetworking adalah proses pemisahan single large network menjadi dua atau lebih untaian. Hal ini berarti bahwa jaringan yang sangat besar dan berat dapat dibagi lagi menjadi jaringan yang lebih kecil dan lebih terlokalisasi. Yuk baca Pengertian Subnetting dan Subnet Mask

Lihat IP Address

IP address terdiri dari angka 32-bit dengan nilai mulai dari nol hingga 4294967295, dibagi menjadi empat oktet. Agar dapat dibaca, setiap oktet (unit yang terdiri dari delapan bit) dikonversi menjadi desimal yang kemudian dipisahkan oleh satu titik, menciptakan format IP yang dapat dikenali. Dimungkinkan untuk membuat 4,3 miliar IP address unik menggunakan metode ini.

IP juga terdiri dari dua bidang: Network Prefix (ID) dan Host ID. Titik di mana keduanya terpisah bergantung pada kelas di mana alamat tersebut ditempatkan. Ada lima kelas jaringan yang berbeda, yang berjalan dari A ke E (sebagian besar IP address berada di kelas A hingga C, dengan D dan E sebagai cadangan).

Jaringan Kelas A menggunakan subnet mask default 255.0.0.0 dan memiliki 0-127 sebagai oktet pertama mereka. Jaringan Kelas B menggunakan subnet mask standar 255.255.0.0 dan memiliki 128-191 sebagai oktet pertama mereka. Jaringan Kelas C menggunakan subnet mask default 255.255.255.0 dan memiliki 192-223 sebagai oktet pertama mereka.

A Kelas A, B, atau C TCP / IP network dapat dibagi lebih lanjut atau disubnettkan oleh administrator TI organisasi.

Mengapa Menggunakan Subnetting?

Ketika sistem IP pertama kali dikembangkan, menjadi jelas bahwa meskipun sekarang sangat mudah untuk menemukan jaringan target, relatif sulit untuk merutekan paket data ke mesin yang tepat di jaringan itu. Ini menjadi lebih sulit ketika jaringan mencapai skala yang diperlukan untuk mendukung suatu organisasi yang mana kinerja jaringan mulai menjadi masalah.

Dengan memecah jaringan menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, subnet membantu meringankan kemacetan jaringan ini. Namun ia juga berfungsi untuk mendistribusikan kembali kapasitas jaringan dan memungkinkan paket data mengalir langsung ke tujuan yang dituju tanpa harus melalui satu hambatan.

Suatu organisasi dapat menggunakan subnet IP untuk membagi jaringan yang lebih besar untuk alasan logis atau persyaratan fisik. Dengan kata lain, router menggunakan subnet untuk membuat pilihan routing. Subnetting juga dapat meningkatkan keamanan jaringan.

Apa Itu Subnet Mask?

Seperti halnya IP address, subnet mask terdiri dari empat byte (32 bit) dan ditulis dalam notasi yang sama dengan IP address. Biasanya ini adalah 255.255.255.0. Agar TCP / IP berfungsi, Anda membutuhkan subnet mask.

Subnet mask melengkapi IP address dan dengan menerapkannya ke IP address dan menentukan subnet milik IP. IP address memiliki dua komponen, network address, dan host address. Subnetting selanjutnya membagi bagian host dari IP address menjadi subnet dan host address jika subnetwork tambahan diperlukan. Akibatnya, ini menutupi IP address dan membagi IP address menjadi network address dan host address.

Bermanfaatkah Artikel Ini?

Klik bintang 5 untuk rating!

Rata rata rating 0 / 5. Jumlah rate 0

Yuk Rate 5 Artikel Ini!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Tutorial dan Informasi Teknologi - Jetorbit Blog
Pengertian Subnetting dan Subnet Mask
Artikel
Pengertian Subnetting dan Subnet Mask
Informasi mengenai teknologi dan panduan menggunakan hosting, website dan domain
Subnetting atau subnetworking adalah proses pemisahan single large network menjadi dua atau lebih untaian. Yuk baca Pengertian Subnetting dan Subnet Mask
Silvia
Publisher Name
Jetorbit
Publisher Logo

Leave a Comment