Edge Computing: 6 Hal yang Perlu Diketahui

Sharing is caring!

Apakah Anda pernah mendengar istilah edge computing? Apakah Anda juga menjelajahi kasus penggunaan untuk edge computing? Anda perlu memperhatikan faktor-faktor terkait edge computing, mulai dari keamanan hingga biaya. Baca sampai selesai yuk Gaes terkait Edge Computing: 6 Hal yang Perlu Diketahui.

Definisi Edge Computing

Edge computing adalah praktik pemrosesan data yang dekat dengan tempat dihasilkannya.

Apa yang tidak terbantahkan adalah peningkatan peran edge computing akan bermain dalam organisasi TI karena lebih banyak hal di dunia yang didigitalkan.

Manfaat dari edge architecture relatif jelas. Dengan menempatkan lebih banyak pemrosesan data lebih dekat ke tempat pembuatannya, edge computing dapat mengurangi latensi dan mengaktifkan analitik real-time. Memotong biaya yang terkait dengan aplikasi jarak jauh. Ini dapat digunakan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, meningkatkan operasi, dan memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik atau lebih cepat.

Tidak ada salahnya untuk memikirkan layanan geolokasi dalam ruangan, smart retail, pemasaran dan analisis berbasis lokasi, otomasi rumah – semuanya ditransformasikan oleh edge computing [dan] kemampuan untuk menyediakan, mengelola, dan memperbarui secara terpusat sejumlah besar perangkat di lapangan.

Pertimbangan Terkait Edge Computing

Saat CIO mulai mengeksplorasi opsi edge architecture dan menggunakan case, berikut adalah beberapa pertimbangan penting yang perlu diingat:

  1. Kerangka Kerja yang Tepat Sangatlah Penting

Edge computing menjanjikan pengalaman pengguna lebih cepat, waktu kerja lebih besar, dan biaya operasi yang lebih rendah-jika dirancang dengan baik. Kuncinya adalah memilih kerangka kerja dan teknologi tanpa server yang tepat. Ada banyak vendor yang dihosting dan opsi open source yang menggembar-gemborkan diri mereka sebagai “serverless” tetapi tidak semua diciptakan sama.

  1. Risiko Keamanan Cyber Meningkat

Ini adalah salah satu kelemahan edge computing, menurut Dr. James Stanger, Chief Technology Evangelist di CompTIA. “Meningkatkan jumlah perangkat yang mengumpulkan data dan jumlah lokasi di mana pemrosesan data berlangsung juga meningkatkan potensi serangan cyber di perangkat ini.”

Perusahaan yang ingin sepenuhnya merangkul inovasi di ujungnya harus siap untuk mengakomodasi edge deployment dari infrastruktur, aplikasi, dan data yang dimiliki oleh penyedia pihak ketiga.

  1. Tidak Ada Database atau Lapisan Data di Tepi/Edge (Belum)

Oleh karena itu, setiap pencarian akan menambah latensi, peringatan dari Blum. Dan TI perlu mengambil langkah-langkah tambahan untuk memungkinkan replikasi data.

  1. Biaya Bisa Sulit untuk Diselesaikan

“Seringkali biaya jaringan salah ukuran dan diremehkan,” kata Holger Mueller, Wakil Presiden dan analis utama di Constellation Research. “Ini sering merupakan komputasi kritis untuk suatu perusahaan, jadi sangat penting untuk memperbaikinya.”

  1. Dukungan yang Berkelanjutan dan Persyaratan Pemeliharaan akan Menjadi Signifikan

Lingkungan TI harus memiliki ketersediaan tinggi dan operasi terus-menerus meskipun degradasi dan kegagalan jaringan. Mereka harus memberikan gesekan dan pengiriman dinamis atas konektivitas jaringan dan keamanan jaringan; kapabilitas komputasi canggih yang mendukung latensi rendah dan analitik real-time; dan smart storage yang memenuhi persyaratan untuk penempatan data lokal dan tata kelola data.

Hal yang lebih penting lagi adalah penyebaran dan pemeliharaan yang berkelanjutan dari semua aset TI harus dikontrol secara terpusat dan otomatis sehingga organisasi dapat mengelola armada puluhan, ratusan bahkan ribuan aset TI di lokasi di seluruh negara atau dunia.

  1. Lebih Besar Bisa Lebih Baik

“Rencana dan arsitektur edge computing harus dikembangkan dengan mengoperasionalkan seluruh perusahaan dalam pikiran,” kata Jason Mann, Wakil Presiden IoT di SAS. Model Proof of Concept (POC) jarang berhasil. Namun, kabar baiknya, organisasi TI tidak perlu memulai dari awal.

Jetorbit menyediakan web hosting terbaik dan domain murah di tahun 2019 ini. Web hosting adalah tempat untuk membuat website Anda bisa diakses oleh semua pengunjung di seluruh belahan dunia. Agar bisa online dengan mudah dan cepat maka pilihlah web hosting terbaik dengan pengalaman lebih dari 5 tahun. Sedangkan domain adalah identitas dari website Anda agar mudah pengunjung mengingat nama identitas dari website Anda.

Jetorbit menyediakan web hosting terbaik dan domain murah di tahun 2019 ini. Web hosting adalah tempat untuk membuat website Anda bisa diakses oleh semua pengunjung di seluruh belahan dunia. Agar bisa online dengan mudah dan cepat maka pilihlah web hosting terbaik dengan pengalaman lebih dari 5 tahun. Sedangkan domain adalah identitas dari website Anda agar mudah pengunjung mengingat nama identitas dari website Anda.

Bermanfaatkah Artikel Ini?

Klik bintang 5 untuk rating!

Rata rata rating 5 / 5. Jumlah rate 1

Yuk Rate 5 Artikel Ini!

We are sorry that this post was not useful for you!

Let us improve this post!

Tell us how we can improve this post?

Tutorial dan Informasi Teknologi - Jetorbit Blog
Edge Computing: 6 Hal yang Perlu Diketahui
Artikel
Edge Computing: 6 Hal yang Perlu Diketahui
Informasi mengenai teknologi dan panduan menggunakan hosting, website dan domain
Anda perlu memperhatikan faktor-faktor terkait edge computing. Baca sampai selesai yuk Gaes terkait Edge Computing: 6 Hal yang Perlu Diketahui.
Silvia
Publisher Name
Jetorbit
Publisher Logo

Leave a Comment